Tangan Gigil Cabut Bulu Mata ‘Extension’ Jenazah, Wanita Kongsi Kisah Benar Smp Tutup Perniagaan

Penggunaan eyelash extensions dalam kalangan wanita seakan sudah menjadi satu trend hari ini. Penambahan bulu mata palsu ini kebiasaannya bertujuan untuk menjadikan mata tampak lebih menarik. Namun, orang ramai harus sedar penggunaan bulu mata ini adalah haram di sisi agama.

Seperti perkongsian wanita ini, suatu ketika dahulu, dia seorang yang obses dengan kecantikan termasuk eyelash extensions. Dia telah melaburkan wang dan mengikuti kursus khas semata-mata untuk memulakan perniagaan itu.

bulu mata

Walau bagaimanapun, dia dengan segera ‘bungkus’ kedai selepas mendapat teguran dari Allah SWT. Dia berdepan detik menginsafkan membuang bulu mata pada jenazah ibu saudara suaminya. Dia tidak dapat mengungkap perasaan ketika bertentangan mata dengan jenazah.

 

Difahamkan, ibu saudara suaminya itu meninggal dunia kerana serangan jantung.

Menerusi perkongsian itu, wanita ini berkata dia tidak berniat untuk membuka aib sesiapa. Dia berharap kisah benar yang dilaluinya ini dapat dijadikan pengajaran oleh orang ramai.

Komen-komen netizen

saya ada tegur kawan saya . last2 saya kena marah then dia cakap saya nak ttup periuk nasi dia . sampai skg sya tak ckp dgn dia

tahniah sis.. yg lepas tu bertaubatlah Allah maha pengampun cuma 1 aje caranya.. cr balik customer sis nasihatkan mtk buang slbhnya terpulang pd mrk

perempuan cantik sebenarnye natural lagi cantik dripda berhias mekup ape semua serious ni Mostly lgi cantik bila natural

Dapat hidayah dan petunjuk pun itu satu rezeki puan, semoga ada perniagaan yang lagi hebat. Sambil belajar pelan2 ilmu muamalat, insyaallah

mmg cantik tapi Haram. tgok kawan² ramai buat , kita org Islam solat x sah , mandi wajib x sah. fikir 2,3 kali sblum nak buat sbb melibatkan hukum

Berdasarkan penerangan daripada Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan, dapat disimpulkan bahawa;

Kesucian

Memasang bulu mata palsu adalah haram jika menggunakan bahan bernajis seperti bulu bangkai kerana tidak sah dibawa solat dan jika di luar, haram kerana sengaja menajis badan tanpa ada keperluan (al-tadammukh bi al-najasah).

Jika menggunakan bulu mata palsu separa kekal dengan menggunakan gam yang akan menghalang air daripada sampai ke kulit dan setiap bulu mata, mata hukumnya juga adalah haram kerana menghalang sahnya wudhu’ dan mandi wajib.

Qias dengan larangan menyambung rambut

Ini kerana rambut dan bulu mata adalah bulu-bulu yang tumbuh pada badan manusia yang menjadi perhiasan tubuh badan dan tidak disunatkan untuk mencabutnya. Justeru, haram hukum menyambung bulu mata sama seperti haram menyambung rambut yang dilaknat dan tindakan mengubah ciptaan Allah SWT.

Kesihatan

Haram memakai bulu mata palsu yang menggunakan bahan-bahan yang memudaratkan nyawa dan tubuh badan manusia sedangkan tujuan Syarak adalah hifz al-nafs (menjaga nyawa manusia).

Kecantikan

Haram hukumnya memasang bulu mata palsu sementara dan separa kekal bagi tujuan kecantikan dengan menggunakan bulu atau rambut manusia, haiwan, bulu sintetik, tanpa keizinan suami. Ini kerana terdapat unsur penipuan dan mengubah ciptaan Allah SWT.

Namun dibolehkan memakai bulu mata palsu yang menggunakan selain rambut manusia atau bulu najis, dengan keizinan suami, dan tidak menggunakan bulu mata palsu separa kekal yang menghalang air untuk bersuci. Ini kerana bercantik dan berhias untuk suami itu digalakkan dalam Syarak. Rujuk al-Majmu’ (3/141).

Begitu juga sekiranya terdapat keperluan mendesak seperti seseorang yang ditimpa penyakit, ditimpa kemalangan, terbakar atau yang seumpamanya daripada perkara-perkara kecacatan lalu menyebabkan bulu matanya rosak atau cacat, maka pemakaiannya adalah dibolehkan pada ketika itu, tanpa menggunakan bulu manusia, bahan bernajis dan tidak menghalang air untuk bersuci.

Kredit: TikTok @nayraafikaa | Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan / two.e-kesah

sumber: two.e-kesah

PERHATIAN! Pihak Infomanafaat tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini