Sampai Bila Kita Ingin Cintakan Dunia Semata-mata?

Penyakit wahn, iaitu cintakan dunia dan t4kutkan m4ti adalah perkara yang harus kita hindari.

Kem4tian dan hari pembalasan itu sesuatu yang pasti. Alangkah ruginya jika kita tertipu dengan dunia yang sementara ini.

Namun apa tandanya kita lebih mencintai dunia berbanding akh1rat yang hakiki?

Antaranya:

L4lai daripada mengingati Allah.

Tidak merasa bersalah apabila melakukan d0sa.

Sayang harta (t4mak).

Halalkan semua cara mencari harta tanpa fikir soal h4ram halal.

Sibuk hingga lupakan akh1rat.

Sibuk sal4hkan orang lain jika g4gal.

Tidak bersungguh cari kebenaran.

Tidak beri peluang pada orang lain.

Bagaimana pula kita mahu menjaga hati daripada rasa terlalu taksub dengan dunia ini?

Sentiasa berzikir dan beristighfar.
“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah Ar-Ra’d ayat 28)

Sentiasa mengingati m4ti.
Hidup seperti ghuraba’

(orang asing atau yang bermusafir) di dunia sementara ini.
Mensyukuri setiap nikmat dan bersabar dengan ujian.
Sentiasa mengingatkan diri tentang akh1rat yang kekal.
Mengenalpasti kepentingan,

keperluan dan kemewahan dalam hidup.
Pelihara diri daripada keburukan dunia.
Sentiasa membaca dan memahami ayat al-Quran.
Zuhud terhadap dunia (mengambil sekadarnya).
“Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya,

jika dinilaikan dengan kehidupan akh1rat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akh1rat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akh1rat).” (Surah Al-‘Ankabuut ayat: 64)

Kita tidak perlu meningg4lkan dunia sepenuhnya. Namun contohilah para sahabat Nabi yang menjadikan dunia tempat untuk mereka semakin mendekatkan diri dengan Allah.

Moga sahaja kita tetap dipelihara hatinya daripada melakukan kemungk4ran dalam melalui perjalanan menuju akh1rat yang kekal abadi. Insya-Allah.

Sumber : Iluvislam / satkoba

PERHATIAN! Pihak Infomanafaat tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini