Larangan Rasulullah S.A.W Mengenai Melintas Depan Orang Solat

Pastinya anda pernah mengalami situasi ketika anda di surau atau masjid dan sedang solat, seseorang melintas betul-betul di depan anda, tanpa merasa bersalah dan bersalah. Jika dilihat, masih banyak ruang kosong untuk dilintasi namun depan juga yang ingin dilintasinya, mungkin karena itu jalan yang paling dekat. Tindakan ini sangat bi4dap dan langsung tidak menghorm4ti orang yang sedang solat dan perkara ini diambil oleh kebanyakan orang.

Mungkin si pelintas itu tidak tahu ia adalah kesalahan, atau mungkin dia tergesa-gesa dan mahu cepat. Namun, adalah tanggungjawab kita untuk berbuat sesuatu, dan menegur perbuatan itu kerana ia adalah salah. Orang yang solat haruslah meletakkan sutrah, iaitu sesuatu objek sebagai halangan antara d1rinya dan seorang yang lintas di hadapannya, jika merasa ada orang yang melintas. Namun, jika tidak diletakkan sutrah sekalipun, orang yang melintas adalah bersalah dan berd0sa. Apatah lagi jika di hadapan anda adalah dinding dan masih dilintasasi orang lain.

Larangan Rasulullah S.A.W

Terdapat beberapa hadis yang menjelaskan larangan Rasulullah SAW. Antaranya adalah:

Solat tanpa sutrah

d0sa Dan Larangan Rasulullah S.A.W Mengenai Melintas Depan Orang Solat

Pastinya anda pernah mengalami situasi ketika anda di surau atau masjid dan sedang solat, seseorang melintas betul-betul di depan anda, tanpa merasa bersalah dan bersalah. Jika dilihat, masih banyak ruang kosong untuk dilintasi namun depan juga yang ingin dilintasinya, mungkin karena itu jalan yang paling dekat. Tindakan ini sangat bi4dap dan langsung tidak menghorm4ti orang yang sedang solat dan perkara ini diambil oleh kebanyakan orang.

Mungkin si pelintas itu tidak tahu ia adalah kesalahan, atau mungkin dia tergesa-gesa dan mahu cepat. Namun, adalah tanggungjawab kita untuk berbuat sesuatu, dan menegur perbuatan itu kerana ia adalah salah. Orang yang solat haruslah meletakkan sutrah, iaitu sesuatu objek sebagai halangan antara d1rinya dan seorang yang lintas di hadapannya, jika merasa ada orang yang melintas. Namun, jika tidak diletakkan sutrah sekalipun, orang yang melintas adalah bersalah dan berd0sa. Apatah lagi jika di hadapan anda adalah dinding dan masih dilintasasi orang lain.

Larangan Rasulullah S.A.W

Terdapat beberapa hadis yang menjelaskan larangan Rasulullah SAW. Antaranya adalah:

Solat tanpa sutrah

Dari Abu Juhaim Al Anshari, Rasulullah S.A.W bersabda:

لو يعلم المار بين يدي المصلي ماذا عليه من الإثم لكان أن يقف أربعين خيرا له من أن يمر بين يديه

“Andainya Seseorang Yang Melintas di depan orang Yang solat ITU mengetahui d0sanya perbuatan ITU, nescaya diam Berd1ri Selama 40 Tahun ITU Lebih Baik baginya daripada Melintas” (HR. Al Bukhari 510, Muslim 507)

Tidak disebutkan dengan jelas akan d0sanya tetapi jika seseorang itu tahu akan besarnya d0sa itu, pasti dia akan sanggup berd1ri selama 40 tahun dari melintas. Gambaran itu sudah mencukupi.

Tetapi lebih baik anda terdapat perbahasan ulama Dalam mentasfir lafaz “بين يدي المصلي” (di depan orang solat) Akan Jar4k Yang Tidak Boleh orang dilintasi. Pendapatnya adalah:

1- Tiga hasta

2- Satu langkah

3- Antara kaki dan tempat sujud orang yang solat

4- Bergantung kepada pendapat orang tempatan.

Namun pendapat yang paling kuat adalah oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin adalah pendapat nombor 3, kerana orang yang solat tidak memerlukan ruang lebih dari itu. (Syarhul Mumthi, 3/246)

Solat dengan sutrah

Dalam hal MENGGUNAKAN sutrah, Tiada perbezaan Pendapat Bahawa ianya Adalah Boleh Untuk melintasi melepasi sutrah tersebut, dan Bukan di Antara Orang Sedang solat dan sutrah, kerana IA berd0sa.

Dari Abu Sa’id Al Khudri, Rasulullah S.A.W bersabda:

إذا صلى أحدكم إلى شيء يستره من الناس, فأراد أحد أن يجتاز بين يديه, فليدفعه, فإن أبى فليقاتله, فإنما هو شيطان

“Jika salah seorang dari solat solat menghadap sesuatu yang membuat sutrah terhadap orang lain, maka ada seseorang yang cuba melintas di antara dia dengan sutrah, maka cegahlah. Jika dia enggan dicegah maka tolaklah dia dengan keras, kerana sesungguhnya ia adalah sy4it4n “(HR Al Bukhari 509, Muslim 505)

Solat berjemaah

Jika solat secara jemaah, sutrah tidak perlu diletakkan oleh makmum kerana sutrah bagi imam adalah sutrah bagi para jemaah. Tetapi, persoalannya adakah boleh untuk melintasi di hadapan jemaah lain? SEBAGAI Contoh, Anda solat berjemaah, tetapi lebih terbatal wudhu Akibat terkentvt Atau hendakkan terkencing, bolehkah Anda Keluar dari saf DENGAN Melintas di Hadapan jemaah Other? Terdapat dua pendapat dalam hal ini:

1. Tak boleh

Berdasarkan hadis Abu Juhaim terdapat larangan umum. Dan juga gangguan yang dicetuskan daripada melintas di hadapan jamaah itu sama dengan gangguan yang di buat bagi orang yang solat solat.

2. Boleh

Berdasarkan perbuatan Abdullah Bin Abbas R.A, beliau berkata:

قبلت راكبا على حمار أتان وأنا يومئذ قد ناهزت الاحتلام, ورسول الله صلى الله عليه وسلم يصلي بالناس بمنى إلى غير جدار, فمررت بين يدي بعض الصف, فنزلت وأرسلت الأتان ترتع, ودخلت في الصف فلم ينكر ذلك علي أحد

“Aku datang dengan menunggang betina keldai. Ketika itu saya hampir baligh. Rasulullah S.A.W sedang solat di Mina dengan tidak menghadap ke dinding. Maka saya lintas di depan sebahagian saf. Kemudian saya melepas keldai betina itu supaya mencari makan sesukanya. Lalu saya masuk kembali di tengah saf dan tidak ada seorang pun yang mengingkari perbuatanku itu “(HR Al Bukhari 76, Muslim 504).

Berdasarkan hadis ini, ia boleh melintas di hadapan makmum dalam saf. Ini adalah kerana setiap perbuatan para sahabat yang diketahui Rasulullah S.A.W dan tidak ditegur, maka itu adalah dalil. Ia dipanggil sebagai sunnah taqr1riyyah yang berasal dari persetujuan Rasulullah S.A.W terhadap sesuatu perbuatan atau kata.

Namun, apa yang lebih baik adalah jika boleh mencari jalan untuk tidak melintas di hadapan orang solat, itu adalah yang terbaik kerana kita tidak mahu mengganggu kekhusyukan orang yang solat itu.

Ambil kisah dan sebarkan

Jadi begitulah hukvm dan larangan Rasulullah SAW terhadap perbuatan melintas di hadapan orang yang sedang solat. Jika kita solat di dalam masjid, carilah ruang yang lebih baik untuk lalu dan bukan di hadapan orang yang sedang solat, paling tidak ada di antara orang yang solat, agar perintah Rasulullah SAW ini tidak dilanggar. Namun jika tidak ada ruang, maka lebih baik kita tunggu sebentar sehingga habis solat, sambil boleh berzikir dan berselawat, itu lebih baik.

Wallahualam.

Sumber : Nasihatustazz / rencahrasa

Perhatian! Pihak Infomanafaat tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini