(Info Manfaat) Sungguh Bermanfaat, Diam Dan Mendengar Azan Saat Dikumandangkan

Azan yang merupakan panggilan bagi umat muslim untuk mengingat Allah SWT dengan segera mengambil air wuduk dan menjalankan ibadah solat menjadi hal yang biasa bagi kita semua yang beragama islam.

Pada dasarnya suara azan yang sudah terdengar biasa bagi mempunyai beberapa manfaat yang luar biasa jika kita mau berhenti sejenak dari kesibukan aktiviti dan diam untuk mendengar suara azan. Apa saja manfaat yang boleh kita dapatkan dengan mendengar suara azan? Berikut rangkuman dari pelbagai sumber,

1. Diam mendengar azan dapat menenangkan fikiran Saat sedang sibuk-sibuknya dengan pekerjaan kita, contohnya di siang hari kita mengejar semua pekerjaan agar segera beres, dengan diam mendengar azan Zuhur dan Asar menjadi penyejuk bagi tubu kihta.

Ada hawa yang sejuk dan ada jeda masa buat menenangkan hati serta fikiran saat azan dikumandangkan, lalu kita diam dan mendengar.

2. Sebagai peringatan diri Apapun aktiviti yang sedang kita lakukan atau apa-apa jua yang sedang kita ceburi, saat diam mendengar azan menjadi detik-detik istimewa. Kita jadi mempunyai masa untuk mengingat lagi bahawa kita cuma hamba Allah yang hidup kerana Allah dan akan kembali pada-Nya suatu saat nanti.

3. Membuka peluang terkabulnya doa Daripada berbual, mendingan diam mendengar azan dan memanjatkan doa. Pada masa itu azan berkumandang adalah salah satu waktu doa jarang tertolak. Dari Sahl bin Saad bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Ada dua yang tidak tertolak dan jarang tertolak; doa pada saat azan dan doa tatkala per4ng berkecamuk.” (HR. Abu Dawud, Baihaqi, dan Hakim).

4. Balasannya syurga! Orang yang mendengar azan dan meyakini apa yang diucapkannya, maka dia mendapat janji surga dari Rasulullah. Hadits dari Abu Hurairah, ia berkata, “Pernah ketika kami sedang bersama Rasulullah, Bilal bangkit untuk menyerukan adzan. Tatkala Bilal diam, Rasulullah bersabda,” Siapa yang mengucapkan seperti ucapannya muadzin disertai dengan keyakinan, maka ia pasti masuk syurga. “(HR. an Nasa’i no. 674, dihasankan Al Imam Al Albani dalah shahih sunan an Nasa’i).

Sumber : Islamik info / satkoba

PERHATIAN! Pihak Infomanafaat tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini