Apa Yang Terjadi Pada Haiwan Di Akh1rat

Setiap daripada kita sudah pasti akan dihisab amalannya di akh1r4t. Tetapi pernahkah anda terfikir, apakah yang akan terjadi pada haiwan-haiwan pada Hari akh1r4t nanti?

Berikut jawapann Ustaz Ammi Nur Baits,

Adakah Haiwan Juga Dihisab?
Apakah benar bahawa haiwan juga dibangkitkan? Untuk apa? Mohon perjelaskan ..

Jawapan:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Kepercayaan kita mengenai haiwan pada Hari Kebangkitan,

Pertama, semua haiwan dibangkitkan oleh Allah dan dikumpulkan.

Antara hujah-hujahnya, Allah berfirman,

وإذا الوحوش حشرت

“Apabila bin4t4ng-bin4t4ng liar dikumpulkan.” (QS. At-Takwir: 5)

Allah juga berfirman,

وما من دابة في الأرض ولا طائر يطير بجناحيه إلا أمم أمثالكم ما فرطنا في الكتاب من شيء ثم إلى ربهم يحشرون

Tiadalah bin4t4ng-bin4t4ng yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat (juga) seperti kamu. Kami alpa sesuatu dalam Kitab, kepada Tuhanlah mereka dikumpulkan. (Surah al-An’am: 38).

Juga disebutkan dalam hadis dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu’ alaihi wa sallam bersabda,

يحشر الخلق كلهم يوم القيامة البهائم و الدواب و الطير و كل شيء فيبلغ من عدل الله أن يأخذ للجماء من القرناء ثم يقول: كوني ترابا; فعند ذلك يقول الكافر: يا ليتني كنت ترابا

Semua makhluk akan dikumpulkan pada hari ki4m4t, bin4t4ng, haiwan liar, burung-burung, dan segala sesuatu, sehingga ditegakkan keadilan Allah, untuk memindahkan tanduk dari haiwan haiwan bertanduk ke yang tidak bertanduk (lalu dilakukan qisas). Kemudian Allah berfirman, “Kalian semua, jadilah tanah.” Di saat itulah orang k4f1r berkata, “Andai aku jadi tanah.” (HR. Hakim 3231 dan dishahihkan ad-Dzahabi).

Kedua, bin4t4ng dibangkitkan oleh Allah, bukan untuk dihisab amalannya, kerana mereka bukan mukallaf (makhluk yang mendapatkan beban syariat). Namun mereka dikumpulkan untuk diadili dengan dilakukan qisas, pembalasan untuk kez4liman yang terjadi antara-bin4t4ng.

ilustrasi

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu’ alaihi wa sallam bersabda,

لتؤدن الحقوق إلى أهلها يوم القيامة حتى يقاد للشاة الجلحاء من الشاة القرناء

“Sungguh semua hak akan dikembalikan kepada pemiliknya pada hari ki4m4t. Sampai diqishas kambing yang tidak bertanduk kepada kambing yang bertanduk. “(HR. Ahmad 7404 & Muslim 6745)

An-Nawawi menerangkan tradisi ini,

هذا تصريح بحشر البهائم يوم القيامة وإعادتها يوم القيامة كما يعاد أهل التكليف من الآدميين, وكما يعاد الأطفال والمجانين ومن لم تبلغه دعوة

Hadis ini merupakan dalil tegas bahawa bin4t4ng akan dikumpulkan pada hari ki4m4t, dan dibangkitkan pada hari ki4m4t. Sama seperti mukallaf di kalangan manusia dibangkitkan. Sebagaimana pula anak kecil yang m4ti, orang gila, dan orang yang belum mendapat dakwah, mereka juga dibangkitkan. (Syarh Shahih Muslim, 16/136)

Kenapa mereka diqishas, sedangkan mereka tidak mukallaf?

An-Nawawi menerangkan,

وأما القصاص من القرناء للجلحاء فليس هو من قصاص التكليف إذ لا تكليف عليها بل هو قصاص مقابلة

Qisas untuk haiwan yang tidak bertanduk kepada haiwan yang bertanduk, bukan qisas kerana mereka mendapat beban syariat. Kerana haiwan tidak diberikan beban syariat. Tetapi pembalasan qishas. (Syarh Shahih Muslim, 16/137)

Orang Bukan Islam Ingin Menjadi Hewan

Allah berfirman,

يوم ينظر المرء ما قدمت يداه ويقول الكافر يا ليتني كنت ترابا

“Pada hari manusia akan melihat apa yang dilakukan oleh tangannya; dan orang k4f1r berkata: “Alangkah baiknya sekiranya aku jadi tanah.” (QS. an-Naba: 40).

Dalam ayat ini, orang k4f1r berangan-angan jika dia menjadi tanah. Angan-angan ini muncul ketika mereka melihat bin4t4ng yang Allah jadikan sebagai tanah, setelah dilakukan qisas.

dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu’ alaihi wa sallam bersabda,

يحشر الخلق كلهم يوم القيامة البهائم و الدواب و الطير و كل شيء فيبلغ من عدل الله أن يأخذ للجماء من القرناء ثم يقول: كوني ترابا; فعند ذلك يقول الكافر: يا ليتني كنت ترابا

Semua makhluk akan dikumpulkan pada hari ki4m4t, bin4t4ng, haiwan liar, burung-burung, dan segala sesuatu, sehingga ditegakkan keadilan Allah, untuk memindahkan tanduk dari haiwan-haiwan bertanduk ke yang tidak bertanduk (lalu dilakukan qisas). Kemudian Allah berfirman, “Kalian semua, jadilah tanah.” Di saat itulah orang k4f1r berkata, “Andai aku jadi tanah.” (HR. Hakim 3231 dan dishahihkan ad-Dzahabi).

Allahu a’lam.

Jawapan oleh Ustaz Ammi Nur Baits (Konsultasisyariah.com)

Sumber : Aliffchannel.com / satkoba